Tembok Besar dan Tentara Terakota, dua kunjungan hebat di Tiongkok (II)

Kemarin kami membawakan Anda yang pertama dari dua artikel ini, yang bisa Anda baca di sini. Di dalamnya, kami berbicara kepada Anda secara singkat dan memberi Anda serangkaian detail menarik tentang Tembok Besar China dan segala sesuatu yang mengelilingi konstruksi terkenalnya. Hari ini kami memberikan Anda lebih banyak informasi, tetapi kali ini tentang situs hebat lainnya yang tidak boleh Anda abaikan jika Anda bepergian ke negara Asia: Tentara Terakota atau juga dikenal sebagai "Pejuang Terracotta".

Sedikit sejarah

El makam kekaisaran Qin Shi Huangdi Ini mewakili inovasi total dalam tradisi pemakaman Cina. Gundukan pemakaman kekaisaran itu sendiri terletak di bawah bukit buatan, bersama dengan barang-barang kuburannya, dan di ruang sebelahnya adalah apa yang disebut tentara terakota, reproduksi tentara kekaisaran terakota.

Patung Qin Shi Huangdi

Sampai saat itu, barang-barang kuburan kerajaan terdiri dari perunggu, tulang, batu giok dan bahkan patung kayu kecil yang mewakili karakter yang berbeda dari kehidupan sehari-hari pada saat itu. Itu juga merupakan kebiasaan untuk menguburkan yang selamat dan selir almarhum hidup-hidup, sehingga dia dapat menikmati kebersamaan dengan mereka. Ini terjadi sampai Konfusius mengecam keras adat ini, menghasilkan penggantian bertahap dari orang sungguhan dengan reproduksi yang sama dalam ukiran kayu dan kemudian dalam keramik.

Pembentukan «Tentara Terakota»

Qin Shi Huangdi memutuskan untuk menggabungkan kedua tradisi tersebut: bersama dengan pasukan terakota miliknya, banyak orang yang berpartisipasi dalam pekerjaan tersebut dimakamkan, serta para pelayan istananya. Inilah yang diwakili oleh makam kekaisaran hari ini: total empat kuburan dibatasi dengan sempurna mereka menampung para anggota tentara, diatur dengan cara yang sangat mirip dengan pertempuran yang sebenarnya. Pangkat pertama sesuai dengan infanteri ringan, yang hampir tidak membutuhkan perlindungan. Di belakang adalah tentara dengan baju besi dan tombak besi, dan di belakang dan terakhir, adalah kavaleri.

Di barisan depan adalah para prajurit yang dilengkapi dengan busur panah, dan di samping, para pemanah, beberapa di antaranya diwakili dengan satu lutut di tanah. Di latar belakang, ada markas besar dengan kereta perunggu dan tombak, serta total 68 sosok yang saling berhadapan.

Tentara terakota terdiri dari total 5000 sosok, semuanya terbuat dari terakota, seperti namanya. Namun, dengan penggalian lebih lanjut, totalnya lebih dari 8000 angka. Tubuh dan tungkai mereka dibuat dengan cetakan, tetapi masing-masing wajah menyajikan perawatan pahatan tersendiri. Itu Tinggi rata-rata dari angka-angka ini 1,68 Metro dan dalam beberapa kasus masih ada sisa-sisa polikrom yang menutupi semua gambar. Semua prajurit membawa senjata otentik yang dicuri oleh perampok kuburan setelah jatuhnya Qin.

Masih tidak senang kaisar, dia ingin mencatat penguburannya di luar itu dan memerintahkan sebuah bukit untuk didirikan di atasnya. Namun, tampilan interior makam tersebut hanya diketahui dari uraian Sima Qian tentangnya. Itu berbicara tentang visi kubah langit, yang dibintangi dengan mutiara, tentang tanah yang dilintasi sungai merkuri dan perak. Segala sesuatu metafora untuk menyiratkan bahwa kaisar Cina pertama dikelilingi oleh kekayaan yang tak terhitung banyaknya.

Beberapa tahun setelah kematian kaisar Cina, dinastinya, didirikan sebagai abadi, dimusnahkan. Tetapi denominasi dinasti memberikan namanya ke negara di luar perbatasannya, dan sejak itu mulai berbicara tentang Cina dengan arti "Negara pusat", "Negara Han" o "Katay".

Un fakta aneh tentang tentara ini, tetapi yang terpenting kaisar nya, adalah bahwa kuburannya yang berbentuk piramida belum dibuka sampai sekarang karena para arkeolog sendiri mengatakan bahwa membukanya pasti akan kehilangan sebagian dari nilai yang dikandungnya, karena dapat merusak bahan-bahan tertentu yang digunakan untuk membuatnya.

Lain fakta aneh, kali ini tentara, memang tidak semua sosok memiliki ciri yang sama, namun wajahnya berbeda. Mereka sesuai dengan etnis Tionghoa yang berbeda disana ada.

Kami harap Anda menyukai artikel ganda ini tentang dua tempat menarik yang harus Anda kunjungi di Tiongkok. Jika demikian, beri tahu kami dengan memberikan komentar agar kami dapat terus menawarkan di blog ini apa yang ingin Anda baca dan ketahui.


Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*