Tujuan: Uni Emirat Arab

Dari waktu ke bagian ini Timur Tengah Sebuah kekuatan telah muncul yang kekayaan besarnya berasal dari emas cair kita, yang membuat dunia berputar untuk saat ini: minyak. Saya berbicara tentang Uni Emirat Arab.

-Nya tujuh emirat mereka yang membentuk negara berdaulat ini dan hari ini kita akan mengingat sedikit ceritanya, dari gurun ke kekayaan, dan kemungkinan wisata yang mereka tawarkan kepada kita hari ini. Perjalanan ke jazirah Arab, yang dulunya merupakan tanah bukit pasir dan suku, kini menjadi tanah pencakar langit dan uang.

Uni Emirat Arab

Ada tujuh emirat yang membentuk negara ini: Dubai, Sarja, Umm al-Qaywayn, Fujairah, Ajman, Abu Dhabi dan Ras al-Khaimah. Seperti halnya Afrika, kekuatan Eropa banyak berkaitan dengan pembentukan geopolitik kawasan. Penjelajah Portugis tiba di sini pada abad ke-XNUMX, mencari dan membuka rute ke Asia. Kemudian, pada abad ke-XNUMX dan ke-XNUMX, Inggrislah yang menjadikan Teluk Persia sebagai hub penting dalam jalur perdagangan mereka.

Di satu sisi orang Eropa, ingin sekali membuka perdagangan, di lain pihak klan Arab berhadapan dengan berbagai front karena selain Eropa berada di wilayah Kesultanan Utsmaniyah dan Kesultanan Persia dan kenapa tidak, bajak laut. Kami sudah tahu itu Inggris Mereka melakukannya dengan cukup baik dalam mendominasi dunia, jadi pada abad ke-XNUMX mereka mendirikan a protektorat di wilayah emirat saat ini.

Dengan menandatangani perjanjian dengan kepala daerah, itu Perjanjian Maritim Umum pada tahun 1820 yang menyatakan bahwa orang Arab akan memimpin para perompak. Tiga puluh tahun kemudian Gencatan Senjata Maritim Abadi yang memungkinkan kapal Inggris berkeliaran di pantai. Kemudian Inggris pergi dari pergelangan tangan ke siku dan mencapai pada tahun 1892 Perjanjian Eksklusif dimana orang Arab tidak dapat memiliki hubungan dengan kekuatan lain dan Inggris memberikan mereka sebagai balasan pertahanan teritorial dan preferensi perdagangan.

Kita berbicara tentang klan Arab yang pada waktu itu bahkan belum pernah mendengar tentang tambang emas tempat mereka pindah. Jadi mereka hanya merumput, memancing dan mengumpulkan mutiara. Hanya setelah Perang Dunia Kedua barulah file ladang minyak dan gas pertama. Boom baru saja dimulai. Perang berakhir dan Kerajaan Inggris disingkirkan sehingga negara-negara mulai menegosiasikan kemerdekaan mereka.

Inggris mundur pada tahun 1968 dan para emirat berkumpul untuk melihat bagaimana mereka melanjutkan. Dubai dan Abu Dhabi bertemu dan mengundang protektorat Bahrain dan Qatar. Ketidaksepakatan selanjutnya tentang keluarga Arab mana yang akan bertanggung jawab menyebabkan mereka berpisah, tapi pada tahun 1971 Uni Emirat Arab lahir, federasi baru dengan enam anggota. Ras al Khaima tidak hadir saat ini karena memiliki persaingan teritorial tertentu dengan emirat Sarja, tetapi bergabung setahun kemudian.

Adalah Syekh Abu Dhabi, Zayed bin Sultan al Nahayan, yang memegang kursi kepresidenan dari tahun 1971 sampai dia meninggal pada tahun 2004. Dia dan inisiatifnya berhutang pada kesesuaian modern negara dan keseimbangan kekuasaan antara tujuh kerabat kerajaan, yang tidak mudah. Bergandengan tangan dengan petrodolar, Uni Emirat Arab memasuki a proses modernisasi yang sangat cepat di tahun 90-an dan dengan demikian para gembala, bajak laut, dan nelayan mutiara menjadi aktor geopolitik yang kaya dan berpengaruh.

Uni Emirat Arab hari ini

Lain halnya dengan Uni Eropa tidak semua emirat sama. Ada perbedaan ekonomi karena ladang minyak tidak terdistribusi secara merata. Misalnya, Abu Dhabi berkonsentrasi hampir 90% dan Dubai 5% di antaranya. Selain itu, kedua negara bagian ini memiliki maskapai penerbangan sendiri sehingga mereka memiliki rute perdagangan penting. Keduanya mewakili 83% dari PDB, jadi lima emirat terkecil bergantung pada mereka melalui pajak federal.

Tapi apakah mudah untuk menyatukan tujuh emirat di bawah satu negara? Tidak terlalu banyak. Sebuah konstitusi ditandatangani pada tahun 1971 dan berlaku hingga tahun 1996, meskipun pada awalnya bukan itu maksudnya. Di sini ditetapkan itu ibukotanya adalah Abu Dhabi dan lebih luas lagi adalah amirnya yang memimpin negara. Kemudian, konstitusi berbicara tentang penyatuan beberapa sistem penting di negara bagian: pajak, fiskal, pendidikan, kesehatan ... Selain sistem peradilan umum dan angkatan bersenjata.

Saat ini, hanya Ras al Khaima dan Dubai yang memiliki pengadilan sendiri dan telah didirikan angkatan bersenjata negara yang termasuk yang paling kuat di area tersebut. Semuanya dikendalikan oleh Dewan Tertinggi Federal yang bertemu empat kali setahun. Semua amir pergi ke dewan ini dan menteri diangkat atau mereka yang diratifikasi, posisi didistribusikan, undang-undang dan anggaran dibahas. Presiden menunjuk eksekutifnya sendiri, tetapi selalu mempertimbangkan semua emirat.

Apakah ada pemilihan umum di Uni Emirat Arab? Beberapa Pemerintah memiliki nasihat hukum dari Dewan Nasional Federal, yang terdiri dari 40 anggota, dari tujuh emirat, yang sebagian terpilih dalam pemilihan umum. Hanya lebih dari 300 ribu orang dapat memilih dan mereka dipilih oleh Komite Pemilihan Nasional yang mempertimbangkan jenis kelamin, usia, pelatihan, dan tempat tinggal.

Jadi, misalnya, pada Pemilu 2006, yang pertama, hanya 6 ribu perempuan dan laki-laki yang ikut. Saat ini jumlahnya semakin besar dan pada tahun 2011 menjadi 130 ribu 300 ribu pada tahun 2019.  Dan para wanita? Ya, sangat sedikit suara dan dalam pemilihan tahun lalu ada sekitar 180 orang yang akan dipilih dalam beberapa posisi, meskipun hanya tujuh yang mampu melakukannya. Yaitu, ada tujuh wanita di Dewan Nasional Federal.

Yang benar adalah bahwa syariah, Hukum Islam, adalah apa mengontrol dan mengkondisikan kehidupan sosial dan politik negara. Meskipun setiap emirat memiliki derajat otonominya, tidak ada yang bisa melawan pemerintah federal, yang didominasi oleh Islam. Ada kebebasan beragama, tetapi satu-satunya yang dapat memanifestasikan dirinya di depan umum adalah Islam.

Siapapun yang pernah melihat film dokumenter tentang Uni Emirat Arab atau salah satu negara bagiannya tahu bahwa ada dua kenyataan: orang kaya dan orang miskin. Yang terakhir lebih dari segalanya pekerja asing yang berdedikasi pada industri konstruksi. Orang India, Pakistan, Bangladesh yang melihat dari jarak dekat kekayaan orang lain. Ini khususnya terjadi di Abu Dani, Sarja atau Dubai, pusat kota utama dengan jumlah penduduk terbesar.

Los emiratis mereka mewakili 11% dari populasi lokal, satu juta orang. Diperkirakan 34% dari mereka berusia kurang dari 25 tahun dan menikmati bantuan besar dari negara. Lalu ada yang lainnya pekerja asing, dengan pekerjaan terampil, yang menghasilkan banyak uang. Terutama di sektor energi.

Akhirnya, Apa hubungan Emirates dengan seluruh dunia? Harus dikatakan bahwa ini adalah negara Arab ketiga yang memilikinya hubungan diplomatik dengan Israel, dan itu tidak sedikit. Dari sini dia memiliki posisi lain tentang konflik Palestina dan menentang Iran. Faktanya, dia memiliki perselisihan dengan Iran atas beberapa pulau yang diklaim UEA untuk dirinya sendiri di Selat Omuz dan juga menuduhnya mempromosikan oposisi internal dengan membuat marah minoritas Syiah.

-Nya Dubai dan Abu Dhabi yang menjadi kapten kebijakan luar negeri negara bagian, aliansi ekonomi, keuangan dan politik. Jangan lupa bahwa ini adalah a sekutu bersejarah Amerika Serikat, sejak kemerdekaannya, dan di sini ada tentara Amerika yang dikerahkan. Masalahnya dengan Iran juga telah membawa UEA lebih dekat ke Arab Saudi, sebuah negara yang ingin mengikuti jejak kesuksesan ekonomi tetangganya.

Uni Emirat Arab dan pariwisata

Dalam beberapa tahun terakhir, negara telah memuat tinta pada pariwisata, mencoba memanfaatkan iklim yang hangat, pulau-pulau buatannya, dan keindahan kota-kotanyas muncul dari gurun. Niscaya orang-orang duluan Dubai, tempat di mana pendapatan pariwisata tampaknya sudah melebihi pendapatan minyak.

Di sini wisatawan bisa merasakan sedikit kehidupan di gurun, bersama tamasya dengan jip 4 × 4, malam Arab di antara bukit pasir dan naik untao, atau berbelanja atau pergi ke bar di kehidupan malam yang sibuk.

Saat ini, emirat Ras al Khaima dan Umm al Quwain-lah yang ingin mengembangkan ekonomi mereka seiring dengan pariwisata. Sedangkan Fujairah berupaya menjadikan pelabuhannya sebagai pusat perdagangan maritim, Sarja sebagai ibu kota kebudayaan dan pendidikan, dan Ajman sebagai pusat perkapalan dan industri.

Apa yang masih harus dilihat adalah apakah setelah minyak habis, seperti yang akan terjadi, negara-negara ini akan bertahan.

Apakah Anda ingin memesan panduan?

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*